Sepanjang sejarah manusia, yang kuat, yang kaya, dan mereka yang memiliki sifat licik telah memangsa yang lemah, yang tidak berdaya, dan anggota yang miskin dari suku, klan, kota, kota, dan desa mereka. Namun, keinginan manusia untuk bertahan hidup telah memaksa mereka yang kebutuhan dasarnya ditolak, diambil, atau dihancurkan untuk menemukan cara hidup dan terus menambahkan DNA mereka ke dalam masyarakat manusia yang sedang berlangsung.

Ketika berbicara tentang makanan, jangan mengira bahwa mereka yang menyangkal hanya makan sampah. Sebaliknya, mereka belajar menemukan nutrisi pada daging dan sayuran yang terlantar. Mereka belajar membersihkan, memotong, membumbui, dan merebus sayuran dan daging liar dengan perlahan, mengabaikan porsi sayuran dan daging domestik yang didapat di pasar makanan, dan mereka belajar menggunakan asap kayu aromatik (seperti hickory, kemiri, dan mesquite) untuk membumbui makanan. saat memasaknya.

Dari hutan di Amerika Serikat bagian selatan, kolonial, dusun, dan pekerja lapangan mendapat jamur, chestnut, kenari hitam, umbi-umbian (akar), biji-bijian, anggur liar (muscadine), udang karang dan bluegill air tawar, dandelion hijau, ceri hitam, liar blueberry, stroberi liar, dan madu liar. Hamba kontrak, petani bagi hasil, dan budak, mendapatkan barang-barang itu dan mereka juga mendapat sebagian makanan yang mereka tanam untuk pemilik tanah, serta makanan apa pun yang gagal dijual pemilik tanah untuk mendapatkan keuntungan atau dianggap tidak cocok di mejanya. Hari ini kita suka menonton acara persiapan makanan di TV seperti “Koki Besi”, tetapi ada koki yang sangat berbakat sepanjang sejarah manusia, yang sebagian besar disebut dengan nama lokal yang berarti Mama atau Nenek.

Rahang (pipi) babi dibedakan dari daging (perut) babi terutama karena kandungan lemaknya lebih tinggi di bagian rahang dan daging bagian rahang lebih tebal sehingga Anda tidak akan mendapatkan potongan daging yang panjang seperti yang Anda lakukan dengan daging asap. Tapi, asap rahang dan goreng mereka seperti daging asap dan Anda tidak akan melihat terlalu banyak perbedaan dan rasanya sama. Karena kandungan lemaknya yang lebih tinggi, tubuh Anda mendapat lebih banyak kalori dengan memakan rahang. Nenek belajar menangkap rasa dalam lemak goreng dan mencampurnya dengan sayuran hijau (bagian atas lobak), untuk membumbui dan memberi rasa, dan sayuran itu penuh dengan vitamin, kalsium, dan zat besi.

Pemilik tanah menghargai lobak karena itu umbi (seperti kentang) dan dia cenderung mengabaikan sayuran. Pekerja lapangan dapat memiliki semua sayuran di atas pengaturan bagi hasil apa pun yang dia buat dengan mereka, ditambah rahang tidak dipasarkan dengan baik seperti ham, bacon, dan casing yang digunakan untuk membuat sosis. Kacang polong bermata hitam juga tidak dipasarkan dengan baik karena rasanya hambar saat dimasak, tetapi dapat ditanam dengan tangan di lahan yang tidak digunakan dan rasanya enak jika dikombinasikan dengan cabai, juga ditanam di ruang kecil, dan dengan digoreng rahang.

Kacang merah, sayuran hijau, kacang polong bermata hitam, dan sejumlah makanan lain, seperti roti jagung, crawdads, nasi liar, dan chestnut panas kemudian dikenal sebagai “makanan jiwa”. Makanan Jiwa Amerika Selatan membangkitkan selera, menyehatkan tubuh, dan Anda dapat membaginya dengan teman-teman Anda pada Minggu sore di rumah Anda setelah Anda bergabung dengan teman-teman Anda di gereja. Jiwa kita membutuhkan firman Tuhan untuk membantu kita melakukan hal-hal yang baik dalam hidup. Anda dapat membagikan kitab suci Alkitab bersama makanan, untuk menjaga teman-teman Anda dan diri Anda tetap dekat dalam iman dan sejalan dengan tujuan Tuhan.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.