A Fortnight With Covid-19

Sebagai seorang penulis, adalah keinginan terdalam saya untuk memiliki beberapa hari isolasi tanpa gangguan, lebih disukai dalam kenyamanan yang tersedia di rumah saya. Mungkin ini berasal dari penderitaan karena seringnya gangguan yang harus saya hadapi saat saya asyik dengan proses kreatif menulis artikel, cerita atau buku. Saat Anda mengumpulkan dan mencurahkan semua energi Anda & berfokus pada subjek ciptaan favorit Anda, gangguan apa pun sangat menyakiti Anda. Anda hanya perlu isolasi tanpa gangguan apapun untuk menyelesaikan sebuah artikel / puisi / cerita atau novel yang sedang memasak di benak Anda. Anda tidak menginginkan apa pun antara Anda dan rantai pikiran Anda kecuali pena / kertas atau laptop. Tetapi orang lain, khususnya orang yang dekat & tersayang tidak mengerti / menghargai semua ini. Mereka akan terus mengganggu Anda untuk hal-hal sepele. Dan paradoksnya adalah mereka berpikir bahwa melakukan ini hanya untuk kebaikan Anda.

Keinginan terdalam saya terpenuhi beberapa hari yang lalu ketika saya dinyatakan positif mengidap Covid-19 dan saya harus tetap dikarantina di rumah selama 14 hari. Itu terjadi ‘kata demi kata’ dengan cara yang sama seperti yang telah saya tuliskan dalam pikiran saya. Saya berada di kamar tidur saya & sama sekali tidak ada gangguan sama sekali kecuali makanan atau minuman dll yang disimpan di meja di luar kamar saya secara berkala oleh istri saya.

Tetapi saya tidak dapat menggunakan situasi mimpi ini untuk keuntungan saya. Ada perbedaan yang sangat halus. Meskipun situasinya sesuai dengan gambaran situasi mimpi tetapi masih ada perbedaan dunia. Itu mirip dengan perbedaan antara kenikmatan hubungan seksual dan diperkosa. Itu adalah perbedaan menjadi narapidana dan staf penjara atau menjadi pasien dan dokter. Lingkungannya sama untuk keduanya tetapi ‘keadaan pikiran’ mereka sangat berlawanan.

Situasi itu memaksa saya. Elemen penting dari ‘keinginan bebas’ saya hilang. Oleh karena itu, meskipun tidak ada gangguan dan semua waktu yang tersedia selama dua minggu isolasi ini, saya tidak dapat menulis apa pun. Bahkan ritual minimum saya untuk menulis setidaknya dua halaman yang saya lakukan terlepas dari semua urusan saya selama bertahun-tahun.

Tetapi saya adalah penulis hard-core dan karenanya untuk membenarkan kali ini, saya telah membuat artikel ini berdasarkan pengalaman saya. Saya harap Anda suka membaca karya ini.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.