Ada Dua Jenis Pengendara Sepeda Motor!

Kita yang hidup untuk berkendara dan berkendara untuk hidup sangat menyadari pepatah lama;

“Ada dua jenis pengendara sepeda motor; mereka yang turun dan yang mau.”

Kami semua sangat sadar akan risiko jalan terbuka dan kami semua telah menerima panggilan tertutup. Ketika kecocokan menghantam shan, momen-momen itulah yang mengingatkan kita bahwa tidak peduli seberapa hati-hati kita, selalu ada orang bodoh di luar sana yang siap merusak hari yang baik. Yang bisa kami harapkan hanyalah dalam sekejap kami waspada dan bereaksi cepat. Seringkali, sikap kita pada ruang waktu itulah yang membuat semua perbedaan.

Belum lama ini selama Krisis Coronavirus kami di Sunny Southern California, Malibu untuk lebih spesifik – Neptune’s Net menawarkan pesanan ‘To Go Only’ dan ada sederetan mobil yang berbelok ke Yerba Buena Road setelah masing-masing menerima makanan mereka. Mobil-mobil itu kemudian berbaris menghadap ke bawah Yerba Buena di tanda berhenti di Pacific Coast Highway. Pengemudi yang tidak sabar mencoba berbelok ke kiri dan kembali ke Santa Monica sering melakukan penarikan yang tidak aman ke PCH.

Satu mobil seperti itu berhenti di depan sebuah sepeda motor, dan seperti yang mungkin Anda duga, cerita ini tidak berakhir dengan baik. Pengemudi SUV yang dipenuhi orang kemudian memberi tahu petugas bahwa dia tidak melihat sepeda motor itu. Itu menarik karena semua saksi mata melihat sepeda motor itu, dan juga mendengarnya. Itu adalah sepeda motor yang berkilau cerah dengan banyak krom dan pengendara berpengalaman dan pacarnya di belakang. Mereka telah menempuh lebih dari 10.000 mil bersama selama dekade terakhir.

Pengemudi yang menyadari kesalahannya karena suatu alasan membeku dan berhenti daripada melanjutkan belokan. Pengendara motor itu tidak punya tempat untuk pergi. Pengendara itu mengakui melakukan perjalanan 5 hingga 7 mil per jam melebihi kecepatan yang dipasang dan beberapa orang mungkin mengatakan dia sebagian bersalah. Kamu tahu apa? Tidak masalah, masih tidak legal untuk berhenti di lalu lintas saat kendaraan lain mendekat.

Sekarang sulit untuk mengatakan apakah pengemudi SUV itu disibukkan dengan penumpang yang gaduh, membungkus kembali makan siangnya untuk dimakan di perjalanan pulang, mengirim pesan teks, atau hanya sekadar kentut. Dia salah. Pengendara sepeda motor mengalami keseleo pergelangan kaki tingkat tiga, sedikit ruam di jalan raya, gegar otak, dan kedua pergelangan tangannya terluka. Tak perlu dikatakan, dia tidak akan bekerja untuk sementara waktu. Sepedanya hampir habis, pernah melihat pria dewasa menangis? Teman wanitanya akan baik-baik saja, tetapi mereka akhirnya membawanya pergi dengan ambulans. Tebak berapa biayanya?

Karena bapak pengendara sepeda motor itu adalah kontraktor konstruksi yang kebetulan masih sibuk menyelesaikan pekerjaannya yang menumpuk selama pandemi virus corona, kerugian finansialnya akan sangat besar. Cederanya akan mencegahnya untuk bekerja dan seperti yang disebutkan, motor satu-satunya yang indah itu mencapai total atau mendekati. Dia akan membutuhkan yang baru atau membuatnya sepenuhnya dibangun kembali.

Untungnya, dia seorang lifer dan tidak akan berhenti berkuda, begitu pula gadisnya. Tetap saja, mereka perlu diberi kompensasi yang adil atas kecelakaan ini. Kecelakaan serius dengan luka-luka yang disebabkan oleh pengemudi lain yang tidak sadar berbelok ke kiri yang tidak memahami kehidupan di Bumi.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.