Fotografi Digital & ‘Efek Khusus’ Namun Beberapa Lebih Memilih Menggunakan Film

Baru-baru ini saya berbicara dengan seorang pria muda yang saya temukan sangat tertarik pada fotografi (dia tidak tahu apa-apa tentang fotografi ‘Efek Khusus’ saya sendiri), dan setelah memberi tahu saya bahwa itu adalah hobi utamanya, saya tertarik, dan sangat terkejut, ketika dia menjelaskan bahwa dia jauh lebih suka menggunakan film daripada digital imaging. Meskipun sangat sulit dan mahal untuk membeli film akhir-akhir ini. Saya salah mengira dia mengacu pada fotografi Hitam Putih, tetapi segera menyadari bahwa dia membeli film berwarna.

Semua kamera baru, bahkan ponsel, adalah digital. Selain itu, hanya ada beberapa laboratorium kecil yang akan memproses film berwarna, dan pemrosesan rumahan meskipun memungkinkan, tidaklah mudah. Namun dia memberi tahu saya bahwa ada sekelompok fotografer, seperti dia, lebih suka menggunakan film dan jumlahnya terus bertambah.

Saya sudah melihat-lihat di Internet dan memang banyak sekali diskusi tentang kelebihan atau kekurangan menggunakan film dibandingkan dengan digital.

Mayoritas mengklaim bahwa dalam menggunakan film, karena kebutuhan untuk menjadi jauh lebih selektif (mengambil foto jauh lebih sedikit karena biayanya yang tinggi), telah melatih mereka untuk menjadi fotografer yang jauh lebih baik.

Klaim lain adalah bahwa kamera digital yang bagus itu mahal dan perlu diganti setiap empat, atau lima tahun, karena sering ditingkatkan. Namun membeli kamera film bekas akan lebih murah, bertahan seumur hidup dan akan mempertahankan nilainya, meskipun kamera film jauh lebih besar dan lebih berat.

Terakhir, transparansi dan negatif lama dapat, dan akan selalu, mudah dilihat, tetapi siapa tahu, karena teknologi digital berubah begitu cepat, jika memungkinkan untuk melihat gambar digital di masa mendatang.

Saya kagum mempelajarinya, karena kemungkinan luar biasa dari fotografi digital, yang sekarang ada. Kamera tidak hanya memudahkan untuk mengontrol gambar dan eksposur, dalam banyak hal, yang sebelumnya jauh lebih rumit dengan film. Ada keuntungan melihat hasil digital dengan segera. Tetapi bahkan setelah mengambil gambar, dengan bantuan perangkat lunak, pilihan yang tersedia sekarang untuk memanipulasi foto digital sungguh luar biasa!

Ini membuat saya merenungkan mengapa saya lebih suka menggunakan film pembalikan warna (untuk transparansi kreatif saya sendiri) daripada film negatif di tahun 1960-an, sebelum ada yang memiliki komputer. Saya paling menikmati melihat gambar besar yang diproyeksikan, lebih dari sekadar cetakan, meskipun tidak ada pilihan untuk mengubah gambar setelah diambil, namun saya menggunakannya untuk ‘efek khusus’ saya sendiri. Tetapi harus menunggu setidaknya seminggu, untuk melihat transparansi, membuat frustrasi.

Saya lebih suka transparansi daripada negatif karena saya merasa sangat sulit untuk menguasai pencetakan berwarna, sebagai seorang amatir, jadi saya selalu mengandalkan laboratorium pemrosesan profesional untuk membuat cetakan saya.

Gambar ‘Efek Khusus’ saya imajinatif (tidak seperti foto biasa) dan saya segera menemukan bahwa hampir tidak mungkin, ketika mereka membuat cetakan dari negatif saya, bagi mereka untuk mengetahui bagaimana mendapatkan keseimbangan warna yang saya inginkan. Keuntungan dari transparansi adalah saya dapat dengan mudah menginstruksikan mereka untuk mencocokkan keseimbangan warna dari transparansi yang dapat mereka lihat.

Film favorit saya adalah Kodak ‘Kodachrome 25’ yang sayangnya sudah tidak tersedia lagi. Transparansi jauh lebih hidup daripada sidik jari mana pun, jadi saya berkonsentrasi pada apa yang dapat saya lakukan dengan Kodachrome. Dengan selalu menggunakan film ini, saya segera mengetahui, cara terbaik untuk mengontrolnya, bahkan dengan ‘Efek Khusus’ saya sendiri.

Hari-hari ini saya lebih senang dengan opsi digital, daripada film. Namun demikian, dengan menggunakan teknik ‘Lukisan dengan cahaya’ yang saya ciptakan sendiri yang melibatkan pemotretan gambar yang diproyeksikan, saya dapat menciptakan beberapa efek yang akan sangat sulit dicapai dengan perangkat lunak digital.

Menurut saya, aspek terpenting dari fotografi adalah hasil gambar, komposisi, kualitas, dan pilihan subjek. Bukan soal teknik, atau pembuatan kamera, lensa yang digunakan, atau film, dll. Yang penting hanya gambar hasil yang dihasilkan; bagaimanapun, itu telah dibuat!

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.