Jagung adalah biji-bijian yang dibudidayakan oleh penduduk asli Amerika sekitar tujuh Milenium yang lalu di wilayah geografis Meksiko saat ini. Budidaya menyebabkan penyebaran tanaman jagung ke seluruh Amerika Utara, Tengah, dan Selatan. Ini menjadi bagian dari “tiga bersaudara,” dari tanaman budidaya yang diadopsi oleh banyak suku asli: Batang jagung di ladang akan dipanjat dengan buncis yang ditanam di dekatnya, dan labu berdaun lebar juga akan ditanam untuk menaungi area di sekitar kedua batang jagung. dan buncis, untuk mencegah pertumbuhan gulma. Seringkali kepala dan jeroan ikan dimasukkan ke dalam tanah oleh penduduk asli sebelum ketiga saudari itu ditanam agar tanahnya lebih subur.

Jagung jika dimakan mentah akan membuat konsumen diare. Setelah dipelajari, konsumen cenderung memasak jagung, dan penduduk asli belajar memanggangnya. Pertama, mereka memisahkan biji dari tongkol jagung matang. Kemudian mereka membuat api dan membiarkan kayunya menjadi bara api. Dengan menggunakan wadah masak (mirip dengan wajan saat ini), mereka memasak sedikit lemak hewani sampai menjadi minyak (kita akan menggunakan minyak goreng sekarang). Mereka kemudian menambahkan satu lapisan tipis biji jagung dan mengaduknya dengan sendok kayu saat mereka mengering di atas bara panas. Setelah bijinya berwarna cokelat keemasan (tidak menghitam), mereka memindahkannya ke wadah dingin di mana mereka mungkin telah menambahkan garam dan mencampurkannya untuk mendapatkan garam pada semua jagung kering. Karena metode memasak ini hanya mengizinkan sejumlah kecil jagung untuk dikeringkan pada satu waktu, kemungkinan besar ini adalah usaha sepanjang hari untuk mendapatkan jagung kering dalam jumlah banyak.

Jagung kering dapat disimpan untuk digunakan pada hari-hari hujan ketika tidak ada api untuk memasak. Bisa dengan mudah didapat ketika orang dewasa atau anak-anak lapar. Ini menyediakan sumber makanan portabel siap pakai ketika penduduk asli bepergian untuk berburu, untuk menyerang suku lain, atau ketika seluruh suku pindah ke ladang yang lebih segar di akhir musim dingin, yang sering mereka lakukan karena mereka mengerti bahwa penanaman tanaman musiman yang berulang akan menguras nutrisi di tanah. Jadi, mereka akan pergi untuk membiarkan tanah tumbuh kosong (kembali ke keadaan alami).

Menariknya, suku-suku asli di seluruh Amerika membuat perjanjian dengan suku-suku lain dan menganggap beberapa sebagai musuh atau sumber barang yang ingin mereka ambil. Ketika orang Eropa tiba, kebanyakan mereka tidak dipandang sebagai musuh atau mereka dipelajari karena mereka sangat berbeda. Dalam banyak contoh, penduduk asli membantu orang Eropa, termasuk menunjukkan kepada mereka cara menanam tiga saudara perempuan. Konflik akhirnya terjadi ketika suatu suku meninggalkan tanah yang mereka tempati, dan orang Eropa kemudian pindah ke tanah kosong. Bertahun-tahun kemudian, suku tersebut akan kembali ke tanah air, dan hanya mendirikan kemah dan menggunakan ladang di sekitar orang Eropa yang homesteading. Orang Eropa cenderung marah karena orang India kembali ke tanah yang mereka anggap telah ditinggalkan, dan karena itu “dihadiahkan” kepada mereka. Jadi, istilah “pemberi India” diturunkan.

Penduduk asli yang menyerahkan diri kepada orang asing harus dikagumi. Yesus melakukan itu untuk kita semua. Bacalah doanya kepada Tuhan untuk seluruh umat manusia, bahkan ketika dia tahu bahwa jam pengorbanan pribadinya untuk umat manusia sudah dekat (Yohanes 17, ayat 20-26).

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.