Pasar rumput laut sebagai makanan manusia berasal dari Asia Tenggara (Thailand, Vietnam, dll.) Dan mungkin terjadi karena alasan fungsional. Tingkat populasi yang tinggi di Asia Tenggara, dan penangkapan ikan di laut merupakan sumber makanan yang penting. Jika seseorang melemparkan atau menyeret jaring di dekat pantai, dia cenderung mendapatkan rumput laut dan juga ikan. Lautan Kehidupan laut bersembunyi di antara rumput laut dan tumbuhan air lainnya (alga adalah istilah lain untuk tumbuhan air), ikan predator berburu mangsa di sana, dan banyak ikan serta mamalia laut memakannya. Rumput laut adalah istilah yang paling sering digunakan untuk tanaman air laut yang dipanen secara sengaja, tidak sengaja, atau saat terbawa arus ke pantai.

Rumput laut harus dipanen dan disiapkan segar agar layak untuk dikonsumsi manusia. Beberapa penjelasan dan jaminan bahwa panen dilakukan di air yang tidak tercemar harus ditawarkan atau dicari oleh konsumen. Jika Anda bukan penduduk yang relatif miskin di Asia Tenggara yang padat penduduk, mengapa Anda makan rumput laut? Karena kamu bisa. Koki Inggris secara khusus dipanggil karena telah memajukan penggunaan rumput laut dalam masakan kelas atas. “Crispy Duck and Seaweed,” adalah salah satunya.

Bagaimana dengan nilai gizi rumput laut: Anda dapat mencarinya di web. Bersikaplah skeptis ketika situs web dibingkai dengan iklan produk rumput laut. Berharap untuk melihat atribut seperti serat tinggi, berbagai vitamin & mineral yang memberikan persentase kecil kebutuhan manusia sehari-hari dalam satu porsi, antioksidan, flavonoid, karotenoid, rendah kalori, dan kualitas untuk membantu Anda mengelola penyakit jantung, diabetes tipe 2, dan untuk menurunkan kolesterol. Berita tidak semuanya bagus: rumput laut mengandung yodium tinggi, dan mungkin telah menyerap logam berat (kadmium, merkuri, timbal, aluminium).

Bagaimana bau rumput laut? Aku menyimpan yang terbaik untuk yang terakhir. Baunya enak jika disiapkan dan dikonsumsi dengan cepat setelah dipanen segar dari air laut yang bersih. Saat membusuk, bau rumput laut seperti telur busuk. Inilah sebabnya mengapa Anda tidak akan menemukan rumput laut yang belum diolah di lorong toko bahan makanan yang bersarang di samping kubis dan selada. Itu juga mengapa saya memberi judul artikel ini sebagai “Keripik Rumput Laut Goreng.” Orang-orang dari Peradaban Barat, sebagai kelompok, cenderung menghindar dari makanan yang tidak biasa, berpenampilan gelap, agak berlendir, dan jika baunya memicu refleks muntah. Tetapi, jika seseorang menawarkan makanan yang sama yang digoreng, diasinkan, dan dalam bentuk keripik kentang – lewati saja! Jika Anda suka keripik, mungkin Anda bisa menemukan restoran lokal yang menyajikan rumput laut segar. “Oh, dan bisakah aku mendapatkan ‘Crispy Duck’ dengan itu?”

Yesus makan ikan, tetapi Alkitab Kristen tidak menyebutkan konsumsi rumput laut. Terlahir dalam Komunitas Yahudi, kemungkinan besar, ia mengikuti pedoman diet Ibrani kuno, yang melarang makan kerang, babi, atau hewan apa pun yang memakan bangkai. Sementara Yesus berjalan di Bumi sebagai manusia, perjalanannya berada dalam batas-batas Yudea dan Galilea. Pelayanannya hanya berlangsung sekitar tiga tahun, dan kebanyakan, dia mengajar murid-murid pilihannya tentang Tuhan dan apa yang Tuhan ingin manusia lakukan. Dengan penuh kuasa, Yesus menunjukkan kepada mereka bahwa dia adalah Putra Allah. Melalui murid-murid yang masih hidup, pelayanan Kristen berkembang, dan ya, hari ini Anda akan menemukan orang-orang Kristen di Asia Tenggara yang berdoa kepada Tuhan Bapa sebelum mereka menikmati makanan rumput laut yang baru dipanen dengan ikan.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.