Madras Curry adalah kari (saus yang terbuat dari bubuk kari) yang merupakan ciri khas Madras (bekas nama kota besar di India, sekarang disebut Chennai) yang terletak di Pantai Coromandel yang berbatasan dengan Teluk Benggala. Komponen bubuk kari antara lain: bubuk cabai, kunyit, merica, dan jahe bubuk, jintan, plus ketumbar. Bubuk (dan saus kari) dari Madras Curry memiliki tampilan merah yang khas. Ada jenis dan warna Kari India lainnya.

Madras Curry Sauce adalah elemen utama dari setiap hidangan yang disajikan. Bahkan kembang kol, sayuran yang agak diabaikan, bisa mendapatkan status agung ketika disiram dengan kari merah pedas Madras. Bumbu akan menahan kreativitas lebih lanjut dari seorang koki. Tambahkan sedikit kerenyahan dengan kacang: almond, atau bahkan pistachio. Tambahkan beberapa kunyahan: kismis, atau mungkin kurma yang diadu. Kembangkan kembang kol dengan menambahkan nasi untuk membendung lautan kari sehingga porsi kembang kol seukuran gigitan menjadi pulau dalam hidangan. Sebarkan sekitar secangkir daun ketumbar untuk menarik perhatian yang kurang informasi (beberapa pengunjung percaya bahwa Anda membuat hidangan Meksiko).

Jika Anda menambahkan beras, pastikan Anda memilih butiran beraroma ramping dari Beras Basmati, beras budidaya India yang berusia berabad-abad. Tamu Anda akan bertanya kepada Anda, dan Anda lebih suka berkata, “Tentu saja nasi itu Basmati,” daripada berkata, “Umm, Bass apa?” Sewaktu Anda berbagi hidangan lezat ini dengan orang lain, pertimbangkan untuk mengajari mereka beberapa sejarah tentang Madras. Itu pernah menjadi ibu kota Honorable East India Company (HEIC) alias British East India Company, yang berdiri selama 200 tahun. Jika tamu Anda berasal dari India, jangan bicarakan tentang HEIC. Mereka tidak akan mau mendengarnya. Ingatlah bahwa orang India membuang nama Madras untuk Chennai. Tahukah Anda bahwa Alkitab Kristen berisi kutipan dari Tuhan tentang pemberian biji-bijian (seperti beras) sebagai makanan. Web Cari sebuah ayat dalam kitab Kejadian 1:29.

Pernahkah Anda bertanya-tanya siapa yang mendengar dan menulis firman Tuhan seperti itu? Musa menulis lima kitab pertama dalam Alkitab: Genesis, Exodus, Leviticus, Numbers, dan Deuteronomy. Tuhan mengarahkan dia untuk memimpin orang-orang Ibrani dari perbudakan di Mesir ke tanah yang telah dia janjikan untuk anak-anak Abraham. Perjalanan itu berlangsung selama 40 tahun, karena butuh waktu selama itu bagi orang-orang untuk kembali kepada Tuhan, meskipun mereka melihat kehadiran-Nya selama itu (Keluaran 13: 21-22). Musa memiliki banyak waktu dan kesempatan untuk menulis apa yang Allah ingin agar orang Ibrani (dan kita semua) tahu tentang siapa dia dan apa arti kita baginya.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.