Seekor Rusa Di Lampu Depan

Lampu depan mungkin merupakan bagian paling mendasar dari sebuah mobil, tepat di samping roda dan mesin. Sejak kendaraan pertama dipompa keluar oleh Karl Benz, hingga hari ini, semua mobil memiliki lampu depan. Tapi berlalu sudah hari-hari lampu halogen reflektif. Sekarang, berkat inovasi teknologi yang semakin maju, pasar dibanjiri dengan semua jenis lampu depan baru, dari lampu High Intensity Discharge, atau dikenal sebagai HID, hingga lampu depan LED, dan sekarang lampu Laser, seperti yang terlihat pada Audi terbaru, BMW. dan bahkan Mercedes.
Izinkan saya memandu Anda melalui rangkaian lampu depan yang membingungkan, menguraikan pro dan kontra dari masing-masing lampu, sehingga saya dapat membantu Anda membenarkan mana yang paling sesuai dengan kebutuhan mengemudi Anda.

HALOGEN
Ah, lampu depan Halogen kuno dan terpercaya. Ini merupakan pemandangan yang akrab di banyak mobil, baik lama maupun baru. Saya dapat membuat daftar sepuluh merek dan model yang masih menggunakan halogen di kendaraan mereka, di luar kepala saya. Dan ada alasan bagus mengapa itu masih digunakan, bahkan di zaman sumber pencahayaan berteknologi tinggi ini. Itu murah. Biaya rata-rata halogen lebih murah daripada lampu HID, baik dalam penggantian maupun perbaikan. Mereka juga memberikan beberapa panjang balok tinggi terbaik dari sumber cahaya lainnya, menjadikannya bohlam pilihan bagi mereka yang tinggal di pedesaan. Sekarang, kontra. Halogen mungkin memiliki kemampuan sinar tinggi yang bagus, tetapi sinar rendahnya sangat buruk, terutama jika dibandingkan dengan jenis lampu depan yang lebih baru. Pola pencahayaan halogen semuanya tersebar, dan terkadang jarang terfokus ke jalan, yang berarti mereka sering kehilangan fokus pada apa yang seharusnya diterangi. Perhatikan dengan bohlam HID, seberapa sering mereka memiliki pemotongan yang kuat, alih-alih menyinari lampu di semua tempat. Balok rendah juga memiliki jangkauan iluminasi yang sangat rendah, membuatnya menjadi masalah nyata di area gelap negara bagian.

PENGHILANGAN INTENSITAS TINGGI (HID)
Sekarang jangan salah paham. Saya suka semua lampu depan secara merata. Saya tidak memilih favorit … tetapi dengan demikian, jika saya harus memilih favorit, itu adalah lampu depan HID. Ini mungkin bukan favorit Anda (saya pikir Anda salah, tapi hei, negara bebas) tapi saya pasti suka HID. Lampu depan yang baru dikembangkan ini dulunya merupakan barang dari kendaraan Jerman kelas atas. Sebagai contoh, lampu depan HID pertama yang dipasang pada kendaraan umum adalah BMW 750il AUD $ 300.000, dan itu pun opsional! Tak lama kemudian, lampu depan ini mulai turun ke mobil yang lebih mainstream dan terjangkau, seperti Toyota Camry, Honda Civic, apa saja. Banyak produsen lebih memilih lampu HID karena sering kali menggunakan lebih sedikit ruang daripada lampu halogen normal, memberikan jangkauan dan visibilitas yang lebih baik di malam hari, dan memfokuskan sumber cahaya ke jalan, tanpa gangguan yang berlebihan atau sebaran cahaya. Ruang minimal mereka juga memungkinkan desainer mobil lebih fleksibel dengan kontur dan bentuk kendaraan. Lampu ini juga dipuji oleh pengemudi lain, yang menemukan bahwa sinar yang lebih fokus pada jalan berarti semakin sedikit orang yang membutakannya di malam hari. Bohlam ini juga merupakan port of call pertama dengan lampu depan menikung adaptif, lampu yang menyala saat Anda memutar roda kemudi. Karena sorotannya sangat fokus, dan housing yang sangat kecil, banyak kendaraan yang dilengkapi dengan lampu depan yang menikung. HID bukannya tanpa masalah mereka. Pertama, mereka mahal untuk diperbaiki. Meskipun lebih hemat energi dan menggunakan lebih sedikit daya, biasanya lebih mahal dan sulit untuk diganti atau dilakukan penggantian bohlam. Kedua, mereka dikenal karena kualitas sinar tinggi yang kurang sempurna, dengan cahayanya yang agak tumpul dan terbatas.

Sebelum saya beralih ke bentuk Headlight berikutnya, catatan singkat. Meskipun banyak yang mungkin melihat unit HID, perlu disebutkan bahwa mereka datang dalam dua lampu yang berbeda. Satu, yang terutama digunakan di banyak kendaraan saat ini, adalah bohlam Bi-Xenon HID. Bola lampu ini memiliki standar industri pencahayaan 4300K, tetapi banyak kendaraan terjangkau yang disebutkan di atas (Toyota Camry dan Honda Civic) hanya berisi lampu Halogen HID. Bi-Xenons paling disukai, karena sumber pencahayaannya paling cocok dengan warna siang hari alami, atau bahkan lebih baik, warna putih cerah.

LED
Sama seperti luxo-barge kelas atas Uber pada tahun sembilan puluhan, lampu depan LED hanya dilihat sebagai fitur pada kendaraan Jerman kelas atas. Kendaraan pertama yang menawarkannya adalah Lexus LS600hL, sebelum diperkenalkan pada andalan Audi A8 dan BMW Seri 7, dan sekarang, sudah turun ke mobil yang paling terjangkau, seperti Honda Accord, Subaru Liberty dan Toyota. CH-R. Lampu depan LED, meskipun memiliki jangkauan yang fantastis, baik untuk sinar rendah maupun tinggi, tidak diragukan lagi mahal untuk diganti dan diperbaiki. Namun, dengan pasar yang semakin terdilusi dengan produsen lampu LED, ini akan segera menjadi fitur standar pada banyak mobil.

LAMPU LASER
Itu Punya Laser Frickin ‘!
Sayangnya, jika Anda berharap untuk menjalani fantasi penjahat super James Bond, Anda harus menyimpannya mencari di tempat lain. Ini bukanlah laser yang dapat menembak dan menghancurkan orang bodoh yang mengemudi di jalur luar, tetapi melakukan 10 km di bawah batas. Teknologi laser telah dikembangkan untuk penggunaan lampu depan guna memberikan jangkauan yang lebih luas, lebih terang, dan lebih lama. Meskipun mereka adalah perkembangan yang relatif baru di industri mobil, mereka sudah tersedia dengan penawaran model tertinggi dari Audi, BMW, Mercedes Benz dan produsen mobil mewah kelas atas lainnya. Tidak sulit untuk melihat mengapa lampu depan laser menjadi populer. Jangkauannya membantu memperluas jarak pandang hingga 600 meter, dan telah terbukti meningkatkan waktu pengereman hingga 5 detik, yang merupakan jumlah yang luar biasa. Sementara laser frickin ‘mendapatkan popularitas, perlu disebutkan bahwa mereka adalah bagian teknologi yang sangat kompleks, membutuhkan banyak waktu dan usaha untuk dimasukkan ke dalam pembuatannya. Lampu depan laser berbeda dengan LED, HID, dan Halogen, karena menghasilkan lebih banyak panas, yang berarti membutuhkan kipas pendingin khusus untuk menjaganya pada suhu optimal. Karena mereka sulit untuk diproduksi, maka Anda harus mengharapkan tagihan perbaikan yang besar dan besar jika mereka memutuskan untuk melakukannya. Sementara teori Lampu Depan Laser terdengar luar biasa, itu akan cukup lama sebelum kita melihatnya mengalir ke kendaraan yang lebih umum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top