Sejarah Singkat Perhiasan Berlian

Hampir tidak ada orang yang kita kenal yang tidak memiliki perhiasan berlian. Pernahkah Anda bertanya-tanya tentang sejarah mereka? Kami telah mencatat seluruh sejarah mereka untuk Anda baca!

Berlian muncul jauh sebelum dinosaurus menjelajahi planet ini.
Intan mendapatkan namanya dari kata Yunani ‘adamas’, yang berarti tak terkalahkan. Mereka bertahan dari kekuatan alam yang sangat brutal untuk mencapai kita dan biasanya dibawa ke permukaan bumi melalui aktivitas vulkanik. Berlian biasanya harus melakukan perjalanan lebih dari 100 mil untuk mencapai permukaan bumi dan banyaknya kesulitan yang mereka tanggung benar-benar membuat mereka tak terkalahkan dan tidak bisa dihancurkan sesuai arti namanya.
Berlian pertama kali ditambang di India kuno. Mereka dikenal sebagai ‘Vajra’ yang artinya petir. Perlahan dan pasti, berita tentang keunikan, kelangkaan, dan keindahannya menyebar di keluarga bangsawan di seluruh dunia dan rute perdagangan populer di seluruh dunia melakukan sisanya.
Referensi paling awal untuk berlian ada dalam naskah Sansekerta bertanggal 320-296 SM di India. Itu hampir 3 milenium kembali. Pada saat itu di India berlian terutama digunakan untuk tujuan dekoratif, dan sebagai jimat untuk menangkal kejahatan. Sifat bias berlian adalah alasan yang paling mungkin untuk digunakan di India kuno.
Berlian pertama dibawa dari India ke Eropa oleh Alexander Agung pada 327 SM.
Beberapa kepercayaan populer seputar berlian benar-benar indah. Bangsa Romawi percaya bahwa panah Cupid berujung berlian. Kebetulan, itu adalah hubungan paling awal antara berlian dan cinta romantis. Orang Yunani merasa bahwa berlian adalah air mata para Dewa atau serpihan dari bintang yang jatuh. Berbagai konsep dalam budaya yang berbeda ini hanyalah sebuah syair untuk keindahan berlian.
Seiring waktu, sejumlah kecil berlian menjadi bagian dari perhiasan keluarga kerajaan Eropa. Pada abad ke-13, kaisar Prancis, Louis IX memberlakukan hukum yang menyimpan berlian hanya untuk raja. 100 tahun berikutnya melihat penampilan berlian; terlihat jelas dalam perhiasan kerajaan pria dan wanita.
Permintaan berlian meningkat berlipat ganda karena semakin banyak dari mereka mencapai benua Eropa. Industri pemotongan berlian berasal dari Venesia hanya setelah 1330 dan tiba di Paris pada akhir abad ke-14.
Pada tahun 1477, Archduke Maxmillian dari Austria memberi Mary of Burgundy sebuah cincin emas dengan huruf M yang dilafalkan dengan berlian. Ini mungkin yang pertama kali diketahui penggunaan cincin pertunangan berlian.
Pada abad ke-18, berlian semakin melimpah. Perhiasan berlian dipakai oleh lebih banyak wanita. Pada saat itu, dianggap tidak sopan untuk mengarak mereka di siang hari.
Namun, beberapa peristiwa terobosan di abad berikutnya mengubah nasib berlian selamanya. Itu menjadi terkenal tidak seperti sebelumnya. Penemuan simpanan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Afrika Selatan mengubah status berlian dari permata langka menjadi permata yang berpotensi tersedia bagi siapa saja yang mampu membelinya. Dan karena selera dan kapasitas untuk konsumsi mewah berkembang di antara para kapitalis kaya di Amerika, perhiasan berlian mencapai ketinggian baru.
Saat ini, berlian ditambang di lebih dari 25 negara di seluruh dunia. Itu ditambang di setiap benua kecuali Eropa dan Antartika.
Produksi berlian telah meningkat pesat. Dari produksi maksimum India 50.000 hingga 100.000 karat per tahun di abad ke-16 hingga sekitar 100 juta karat per tahun, hari ini!
Saat ini, perhiasan ini tersedia di seluruh dunia dan telah menyebabkan ketersediaan luas perhiasan berlian untuk berbagai tujuan.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.