Tip Dasar Keselamatan Kebakaran untuk Setiap Tempat Kerja

Kebakaran di tempat kerja dapat mempengaruhi keselamatan karyawan dan masyarakat, dan oleh karena itu, karyawan harus dididik tentang tindakan pencegahan. Setiap pekerja harus memahami risiko kebakaran dan informasi keselamatan selain dari tindakan pencegahan untuk meminimalkan kemungkinan korban jiwa dan kerusakan properti jika terjadi kebakaran. Meskipun sifat bisnis mungkin menentukan bagaimana seseorang harus mempersiapkan tempat kerjanya, berikut adalah tip mendasar untuk memastikan keselamatan dan tahan api.

Bahaya kebakaran umum

Penyebab terbanyak kebakaran di sebuah kantor antara lain peralatan listrik, pemanas, dan memasak. Masalah listrik akibat kebakaran di tempat kerja disebabkan oleh peralatan yang rusak, colokan soket yang kelebihan beban, dan kabel yang rusak. Peralatan listrik yang rusak dapat menyebabkan kebakaran di tempat kerja, oleh karena itu, pemeriksaan integritasnya diperlukan.

Panas berlebih dapat menyebabkan kebakaran di tempat kerja. Oleh karena itu, pemanas tidak boleh ditinggalkan tanpa pengawasan atau dekat dengan zat yang mudah terbakar karena dapat menyulut api. Selain itu, tempat kerja yang memiliki dapur harus melatih pekerjanya untuk tidak meninggalkan peralatan memasak tanpa pengawasan.

Tindakan pencegahan keamanan darurat

Setelah karyawan menemukan kebakaran, dia harus meningkatkan kewaspadaan dengan mengaktifkan alarm kebakaran. Evakuasi segera dari gedung harus mengikuti dengan tenang menuju pintu keluar kebakaran dan berkumpul di titik yang disepakati untuk memeriksa keselamatan rekan kerja. Jika terjebak di dalam gedung yang terbakar, seseorang harus mencari cara untuk mencegah penumpukan asap. Selain itu, individu yang terjebak harus mencari cara untuk meminta bantuan melalui jendela dan bersantai untuk memperlambat detak jantung mereka.

Tips persiapan api

Pertama sebagai sarana pencegahan kebakaran, tempat kerja harus dijaga kebersihan dan kerapiannya untuk memitigasi berbagai ancaman, terutama jika Anda mengutamakan bahan-bahan yang mudah terbakar. Bekerja dengan bahan yang mudah terbakar seperti kertas dan kain berminyak membutuhkan pengamanan dan jauh dari nyala api. Kedua, pemeliharaan kabel dan peralatan listrik yang rusak sangat penting untuk mencegah kebakaran. Oleh karena itu, tempat kerja harus memiliki ahli kelistrikan untuk memperbaiki peralatan dan sambungan yang rusak serta mencegah percikan atau panas berlebih.

Selain itu, minimalkan kepadatan ruang panel kontrol untuk meningkatkan penglihatan dan akses selama keadaan darurat. Ruangan harus memiliki tanda yang terlihat untuk meningkatkan identifikasi yang cepat. Tempat kerja harus memasang sistem yang mempromosikan penyimpanan yang benar dan penyimpanan bahan kimia yang aman. Bahan kimia yang mudah terbakar termasuk bahan cetak dan produk yang sering disimpan di kamar pembersih. Oleh karena itu, pekerja harus menyimpan semua bahan kimia sesuai instruksi pabrik dan mengikuti lembar data keselamatan yang tersedia.

Lingkungan kerja dengan zat yang sangat mudah terbakar seperti tangki oksigen rentan terhadap alat pemicu dan asap. Oleh karena itu, pemasangan tanda-tanda yang jelas yang menyoroti bahaya baik dari merokok atau menggunakan alat pencetus api sangat diperlukan. Tindakan lain termasuk pelabelan pintu keluar kebakaran, membatasi penggunaan beberapa pemanas, mengetahui kapasitas tempat kerja, dan secara teratur menguji alarm dan detektor.
Terakhir, pastikan bahwa risiko dan rencana keselamatan di tempat kerja disetujui. Konsultasi rinci tentang penilaian risiko memberikan kelangsungan bisnis dan perlindungan baik jiwa maupun harta benda. Selain itu, penilaian risiko menunjukkan area yang gagal memenuhi standar keselamatan kebakaran dan mengusulkan langkah-langkah yang diperlukan untuk meningkatkan keselamatan kebakaran.

Pelatihan karyawan

Tingkat pelatihan yang diperoleh karyawan tentang keselamatan kebakaran menentukan keselamatan mereka jika terjadi kebakaran. Jenis pekerjaan, sebagian, menentukan tingkat pelatihan yang diperlukan. Misalnya, tukang listrik dan tukang las membutuhkan pelatihan kebakaran tingkat tinggi, sementara pekerja kantor memerlukan pelatihan rutin tentang pencegahan dan keselamatan. Karyawan harus menyadari potensi bahaya dan sumber di tempat kerja, pintu keluar darurat, latihan kebakaran, dan penggunaan alat pemadam.

Pengusaha harus melakukan latihan kebakaran secara teratur untuk mempromosikan pengenalan dan evakuasi jika terjadi kebakaran. Latihan memungkinkan pekerja untuk mengidentifikasi kesalahan dan memperbaiki kekurangan rencana evakuasi pada waktunya. Manajemen dapat menyewa petugas pemadam kebakaran untuk mengawasi latihan dan memperbaikinya.

Peralatan

Semua peralatan keselamatan harus terbuka, hindari penghalang seperti meja. Perangkat tersebut termasuk sistem sprinkler, alarm asap, pintu keluar kebakaran, alarm, dan alat pemadam. Manajemen harus memasang alarm asap di seluruh tempat, mengujinya secara teratur, dan mengganti baterai setiap tahun. Selain itu, diperlukan konsistensi potensi ancaman dan peralatan karena setiap area memerlukan pendekatan yang berbeda untuk menangani jenis kebakaran.

Ada beragam jenis sistem penekanan yang mencakup bahan kimia kering, bahan kimia basah, dan karbon dioksida. Penekan bahan kimia kering memadamkan cairan yang mudah terbakar yang ditemukan di ruang mekanis, penyimpanan, dan tungku. Sebaliknya, penekan bahan kimia basah berupa busa uap yang menekan penyalaan kembali di area seperti dapur, sedangkan karbon dioksida biasanya digunakan di komputer atau ruang arsip untuk menahan api.

Alat pemadam datang dalam kelas yang berbeda tergantung pada api yang dapat mereka padamkan. Kelas A ditandai dengan segitiga hijau dan menyiram bahan yang mudah terbakar seperti kertas dan plastik, sedangkan kelas B menyiram cairan yang mudah terbakar seperti minyak dan cat. Kelas C, D, dan K menyiram peralatan listrik bertegangan tinggi, paduan logam yang mudah terbakar, dan media memasak seperti minyak. Beberapa alat pemadam dapat memadamkan satu atau lebih jenis api atau material, seperti alat pemadam ABC.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.