Keterbatasan untuk bepergian dan aktivitas di luar terkadang bisa agak membosankan. Anda bisa menjadi tidak aktif hanya selama itu, dan kemudian Anda masuk ke dalam mobil yang membawa Anda ke negeri gila.

Menemukan sesuatu untuk dilakukan agar saya tidak bosan telah menjadi suatu tantangan.

Namun, Nyonya Parsonage yang Gracious selalu dapat menemukan sesuatu untuk dilakukan, terutama sesuatu untuk saya. Itulah mengapa setiap hari saya “bertindak” seolah-olah saya sedang sibuk. Saya pikir saya harus mendapatkan penghargaan Emmy untuk itu karena saya adalah aktor yang cukup baik. Saya sudah banyak berlatih.

Tidak hanya itu, pendengaran saya tidak terlalu bagus. Oleh karena itu, ketika istri saya menanyakan sesuatu kepada saya, saya berpura-pura sibuk dan tidak dapat mendengarnya. Saya pikir dia telah menguasai kemampuan akting saya di sini. Itu dia Emmy.

Suatu malam Nyonya Parsonage yang Pemurah dan saya sedang duduk di ruang tamu bersama-sama menonton TV. Pada saat yang sama, saya sedang mengerjakan beberapa catatan khotbah yang saya persiapkan untuk hari Minggu. Saya pikir hal itu menarik sebagian besar perhatian saya saat itu.

Akhirnya, saya memandang istri saya, tersenyum dan berkata, “Saya mulai memahami politik jauh lebih baik dan saya pikir politisi di TV ini benar-benar masuk akal bagi saya.” Lalu aku menunjukkan salah satu senyumanku padanya.

Dia menatapku sejenak dan kemudian berkata, “Kamu tahu kami sedang menonton The Three Stooges, bukan?”

Tertangkap adalah satu hal tetapi ini membuat saya bingung. (Nyuk Nyuk Nyuk).

Istri saya membuat dirinya cukup sibuk dan saya pasti tidak bisa mengikutinya. Dia tidak bisa duduk terlalu lama dan istirahat.

Di sinilah saya masuk sebagai suami. Saya duduk dan beristirahat untuknya agar dia bisa pergi dan tetap sibuk. Saya harus mengatakan saya sangat pandai beristirahat untuknya.

Ketika dia mengobrak-abrik beberapa barang, dia menemukan sekotak foto-foto lama keluarga kami. Saya lupa kami punya foto seperti itu. Lagi pula, kita memiliki ponsel hari ini dengan foto-foto di dalamnya. Apakah generasi muda ini tahu apa itu foto sebenarnya? Apakah ada anak muda yang pernah melihat kamera?

Dia membawa beberapa kotak ke ruang makan dan mulai membukanya dan menyebarkan foto-foto di atas meja. Saya tidak tahu siapa fotografernya pada sebagian besar foto ini, tetapi foto-foto itu tidak sebaik itu. Namun, Anda harus mengambil apa yang Anda dapatkan.

“Apakah kamu tahu siapa orang itu?” Istri saya bertanya.

Saya melihatnya dan saya tidak bisa membayangkan siapa orang itu di foto itu.

“Tidak, itu sama sekali tidak terlihat asing bagiku.”

Istri saya hanya menatap saya dan berkata, “Coba lihat lagi.”

Saya tidak tahu siapa foto itu dan saya tidak bisa membayangkan lokasi di mana foto itu diambil.

“Itu fotomu sesaat sebelum kita menikah. Sekarang apa kamu ingat?”

Ada foto seorang pemuda berambut dan kurus seperti tiang lampu. Saya hanya tidak bisa melihat bahwa itu adalah foto saya. Sekarang, saya sudah tua, dan rambut saya mulai menipis dan, katakanlah, saya tidak kurus.

“Apakah kamu yakin itu fotoku?”

“Aku harus tahu karena akulah yang mengambil fotonya.”

Jika aku seperti itu saat itu, apa yang terjadi padaku?

“Saya yakin telah berubah, bukan?”

Dia hanya menatapku dan tersenyum. Aku bertanya-tanya tentang apa dia tersenyum tapi aku tidak akan bertanya padanya karena takut dia akan memberitahuku.

Kemudian dia menampilkan foto-foto lainnya. Ada foto-foto pernikahan kami, yang benar-benar tidak dapat saya ingat. Oh ya, saya ingat pernah menikah, tetapi saya tidak tahu kami semuda itu. Apakah legal untuk menikah ketika Anda semuda itu?

Melihat foto-foto pernikahan itu, saya mengatakan sesuatu yang mungkin seharusnya tidak saya katakan, “Sekarang, saya tahu mengapa kamu menikah dengan saya. Saya sangat tampan saat itu.”

Menatapku sejenak, dia akhirnya berkata, “Tidak, aku menikahimu demi uangmu.”

Kami saling memandang sejenak, lalu kami berdua tertawa histeris. Saya mungkin memiliki penampilan yang bagus saat itu, tetapi saya jelas tidak punya uang.

Tentu saja, hari ini saya tidak memiliki ketampanan atau pun uang.

Lalu ada foto anak-anak kami saat mereka lahir. Saya sudah lupa betapa muda mereka saat mereka lahir.

Lalu ada gambaran yang indah tentang kami semua sebagai sebuah keluarga. Istri saya, ketiga anak kami dan saya sedang bersiap untuk foto ini.

Wow! Tampaknya tidak mungkin seperti itulah penampilan kita dulu.

Kami menghabiskan sisa malam itu dengan mengambil gambar dan berkata, “Apakah Anda ingat gambar ini?” Tentu saja, istri saya dapat mengingat lebih banyak gambar daripada saya. Namun, saya mendapatkan gambaran yang baik tentang kehidupan kami saat itu, bagaimana hal-hal telah berubah.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.