Kebenaran Tentang Sistem Pelacakan Online

Apa itu Periklanan Pihak Ketiga?
Bagaimana cara kerjanya? Mari kita mulai dengan kami sebagai pengguna. Situs web yang ingin Anda kunjungi memiliki konten untuk disajikan kepada Anda. Namun konten ini membutuhkan dukungan finansial. Mayoritas situs web menayangkan iklan pengunjung mereka. Beberapa dari iklan ini berasal dari sumber yang berbeda di luar situs web.

Dengan kata lain, server pihak ketiga adalah penyimpanan jarak jauh. Sistem pelacakan sebenarnya adalah sebuah strategi. Dengan cookie kecil, perusahaan dapat mengetahui preferensi individu, item yang mereka minati, dan topik yang ingin mereka ikuti.

Karenanya, Browser Web berperan sebagai host. Situs web memaksa Browser untuk menerima cookie untuk menampilkan konten. Server situs web memberi Browser cookie unik. Cookie berisi semua informasi yang diperlukan untuk digunakan dalam statistik selanjutnya.

Saat Anda melihat sesuatu yang familier yang mungkin telah Anda telusuri atau klik, sebenarnya pihak ketiga itu menayangkan lebih banyak iklan yang mirip dengan sebelumnya, dan semuanya berdasarkan perilaku Anda. Perilaku Anda dilacak melalui cookie yang ditempatkan di dalam file Browser Web Anda. Cookie berkomunikasi dengan server rumah.

Makanlah kue

Cookie adalah file berukuran kecil, dengan rangkaian angka dan huruf yang berbeda. Setiap situs web terhubung ke server. Server dapat dianggap sebagai hard disk tempat semua folder dan file disimpan. Cookie, oleh karena itu, adalah sebuah folder. Meskipun ukurannya kecil, ia dirancang untuk dengan mudah mentransfer dirinya dari server ke Browser Web. Jika tidak, pengguna mungkin akan memutuskan untuk pergi.

Cookie menyimpan berbagai informasi yang akan memberikan wawasan unik bagi perusahaan. Saat cookie meninggalkan server rumah, datanya berisi:

– Nilai cookie

– Nama cookie

– Tanggal habis tempo

– Jalur cookie.

Berdasarkan informasinya, ini hanya dapat diakses dari server rumahnya, dan akan kembali ketika kedaluwarsa.

Sementara itu, cookie akan mengumpulkan data tentang perilaku host. Setiap situs web yang dikunjungi pengguna, tautan, foto yang dikliknya. Bergantung pada perilaku dan kebiasaan pengguna, cookie rata-rata dapat berisi:

– Sistem Operasi diinstal pada komputer host

– Jenis prosesor

– Model dan versi Browser Internet

– Daftar plugin / add-ons / ekstensi

– Jangan Lacak status

– Perilaku di situs penerbit

– Kata kunci dimasukkan

– Resolusi layar

– Font dan ukuran font

– Letak geografis

– Bahasa

– Zona waktu

– Alamat IP

– URL Perujuk

– URL diminta

– Informasi Kartu Kredit dimasukkan saat mengunjungi situs web.

Perusahaan terikat secara hukum untuk membuat cookie kedaluwarsa setelah jangka waktu tertentu. Data yang dikumpulkan cookie dan transfer ke server rumah disimpan selama 24 bulan di sebagian besar kasus. Beberapa perusahaan menyimpan informasi lebih lama. Data terakumulasi untuk waktu yang sangat lama, dan mungkin saja beberapa informasi tentang Anda beberapa waktu yang lalu masih ada di Internet. Selain itu, penjahat dari pasar gelap Web Gelap mengejar data. Dan itulah mengapa mayoritas perusahaan keamanan siber menggunakan istilah “Internet tidak pernah melupakan”.

Siapa lagi yang Melacak Saya Secara Online?
Setiap pengguna berbeda dengan minat dan kebiasaan unik. Setiap situs web yang Anda kunjungi memiliki satu atau dua pelacak di latar belakang. Mereka tidak semua menempatkan cookie di Browser Web Anda, namun demikian, masih memantau kinerja iklan mereka.

Jika Anda melihat Kebijakan Privasi dari berbagai perusahaan, Anda dapat melihat teks yang agak panjang di masing-masing perusahaan. Mayoritas pengguna tidak pernah membaca yang diungkapkan. Kebijakan privasi di antara data yang diperoleh menambahkan daftar mitra serta fakta lainnya.

Ini mungkin bukan situs web yang Anda kunjungi tetapi perusahaan pihak ketiga yang bermitra dengan mereka. Data yang dikumpulkan oleh situs web yang Anda kunjungi dibagikan lebih jauh. Ini mungkin termasuk: mitra pihak ketiga, seperti pemasar, mitra integrasi, mitra piksel, dan pengecer.

Terlepas dari kepercayaan umum bahwa hanya perusahaan periklanan yang menjadi pelacak online, ada beberapa entitas online lainnya yang melakukan tugas yang sama.

Broker Data dan Penambang Data

Pialang Data berdagang dengan data, bukan dengan saham dan obligasi. Pialang data adalah individu seperti detektif swasta. Orang-orang ini mengumpulkan data secara online maupun offline.

Apa sebenarnya yang mereka kumpulkan? Pialang Data sering menyebut diri mereka sebagai pemasar basis data atau perusahaan analitik data konsumen. Mereka mengumpulkan informasi individu sebagai konsumen.

Pertemuan online sedang mencari petunjuk atau informasi apa pun yang dapat mengidentifikasi individu serta untuk menggambarkan minat atau hobi mereka. Laporan yang lebih unik dan rinci semakin mahal biayanya.

Data offline adalah sesuatu yang tidak dapat diperoleh dengan mudah. Ini termasuk laporan polisi atau informasi hukum lainnya. Mayoritas Pialang Data akan membayar seseorang untuk memperoleh informasi itu, bukan mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top