Deterjen Binatu: Membuat Pilihan yang Tepat

Banyak orang hanya mengemas pakaian kotor mereka, mengirimnya ke toko binatu dan kemudian mengambilnya nanti. Beberapa berinvestasi dalam peralatan binatu mereka sendiri. Mesin cuci tidak terlalu mahal akhir-akhir ini, dan setiap keluarga dapat memilikinya di rumah. Ini menghemat perjalanan ke perusahaan binatu atau binatu. Setelah membeli mesin cuci, hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah menemukan deterjen cucian yang tepat. Sebenarnya tidak sulit untuk mencari deterjen karena tersedia dalam banyak merek. Namun, tidak ada merek deterjen yang secara signifikan lebih baik dari yang lain.

Deterjen Cair versus Bubuk

Pada dasarnya, mereka serupa dalam komposisi. Deterjen bubuk sudah ada lebih lama. Sejak penemuan dan popularitas mesin cuci, deterjen bubuk menjadi berguna. Anda tidak dapat mencelupkan batang deterjen ke dalam mesin cuci. Sedangkan untuk deterjen cair, keunggulan utamanya adalah daya larutnya. Deterjen cair langsung bercampur dengan air yang lebih baik untuk mencuci pakaian dengan air dingin, di mana deterjen bubuk dapat larut perlahan.

Deterjen Biologis

Deterjen jenis ini lebih populer di pasaran saat ini daripada yang non-biologis. Deterjen biologis memiliki enzim aktif yang membantu menghilangkan noda. Oleh karena itu, mereka cocok untuk mencuci pakaian putih. Pakaian putih bernoda dapat dibiarkan berendam dalam air dengan deterjen biologis dan kemudian dicuci. Namun, ada jenis kain tertentu yang tidak bisa dicuci dengan deterjen jenis ini. Sutra dan wol, misalnya, dapat rusak oleh bahan kimia keras dalam deterjen biologis.

Banyak orang memiliki reaksi alergi yang terlihat terhadap deterjen biologis. Reaksi tersebut dapat berkisar dari gatal ringan hingga dermatitis. Deterjen apa pun yang menyebabkan reaksi alergi seperti itu harus dihentikan. Sebagai tindakan pengamanan, Anda harus menggunakan sarung tangan saat mencuci pakaian. Tip lain adalah beralih ke deterjen yang lebih ringan. Deterjen non-biologis dilaporkan lebih lembut pada kulit, tetapi tidak memiliki bahan kimia kuat yang lebih mudah memecah noda.

Deterjen dengan Pemutih

Pakaian umumnya dipilah menjadi pakaian putih dan berwarna. Pakaian putih mungkin cocok dengan deterjen yang mengandung pemutih. Anda harus memisahkan pakaian putih dari pakaian berwarna-dan mencucinya secara terpisah. Anda tidak dapat menggunakan air yang digunakan untuk mencuci pakaian putih apalagi yang mengandung pemutih, karena bahan pemutih menyebabkan kain berwarna menjadi kusam.

Hal ini menunjukkan bahwa Anda harus menggunakan dua jenis deterjen-satu untuk pakaian putih Anda (deterjen dengan pemutih) dan satu untuk pakaian berwarna (satu tanpa pemutih).

Menjadi Hijau

Ada yang disebut deterjen yang dapat digunakan untuk pakaian yang sedikit kotor, dan itu adalah batasannya. Mereka tidak dapat diandalkan ketika tujuannya adalah untuk menghilangkan noda berat. Deterjen biologis masih lebih efektif dalam menghilangkan noda membandel. Namun, Anda bisa menggunakan deterjen ramah lingkungan jika Anda hanya mencuci pakaian tanpa noda.

Ada cara lain untuk go green. Misalnya, Anda dapat memilih mesin cuci yang tidak menggunakan banyak air dan deterjen. Di sisi lain, hampir tidak mungkin untuk mencuci pakaian tanpa bantuan deterjen. Namun, Anda dapat mencoba melakukannya dengan sedikit deterjen. Tentukan jumlah deterjen yang tepat untuk setiap kilogram pakaian kotor. Ini harus meminimalkan produk limbah yang dilewatkan ke lingkungan. Menjadi hijau tidak harus lebih mahal.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.