Mengajar Anak Berkebutuhan Khusus Pemecahan Masalah

Sudahkah Anda memecahkan masalah hari ini? Kemungkinan besar jika Anda membaca ini sejak awal, Anda sedang mencoba memecahkan masalah sekarang! Kita semua menghadapi rintangan antara keadaan kita saat ini dan ‘kesuksesan’ setiap hari, dan kebanyakan dari kita mengatasi rintangan kecil ini bahkan tanpa benar-benar memikirkannya. Tetapi ketika kami masih kecil, kami bekerja keras untuk memecahkan masalah seperti “bagaimana saya bisa mendapatkan kue” – dan itu tidak mudah!

Namun, jika kita ingin mengajari anak-anak kita dengan kebutuhan khusus bagaimana memecahkan masalah, kita perlu melihat prosesnya bukan dari perspektif pemecah, tetapi dari perspektif pihak ketiga. Kita harus memahami cara kerja pemecahan masalah.

Apa Itu Pemecahan Masalah?

Pakar yang berbeda memecah proses pemecahan masalah secara berbeda, tetapi mereka hampir semua setuju pada langkah-langkah mendasar ini:

• Mendefinisikan Masalah: sebelum masalah dapat diselesaikan, ia harus didefinisikan. Sebagai orang dewasa, kita cenderung menganggap ini sebagai latihan intelektual, tetapi untuk anak-anak, ini sedikit berbeda. Definisi masalah terdiri dari dua bagian – tujuan, dan apa pun yang menghalangi Anda untuk mencapai tujuan. Tanpa mengenali kedua hal tersebut, tidak ada cara untuk membuat kemajuan menuju solusi.

• Mengidentifikasi Solusi Potensial: Begitu sebuah tujuan disebutkan dan hambatan diidentifikasi, langkah selanjutnya adalah menghasilkan setidaknya satu solusi potensial. Kita orang dewasa cenderung melewatkan bagian ini sepenuhnya, menciptakan solusi potensial begitu cepat sehingga kita bahkan tidak menyadarinya, atau kita membuat kesepakatan besar darinya, secara resmi melakukan brainstorming dan membuat daftar besar solusi potensial. Untuk seorang anak, bagaimanapun, menghasilkan hanya 1-3 tindakan potensial sudah lebih dari cukup.

• Evaluasi Solusi Anda: Sekali lagi, sebagai orang dewasa, proses evaluasi hampir seketika dan secara harfiah memenuhi syarat sebagai alam bawah sadar kecuali jika kita secara formal melalui daftar hasil curah pendapat dan pertimbangan. Sebagai seorang anak, proses evaluasi paling sering mengambil bentuk permainan peran: “Apa yang akan terjadi jika saya mencoba solusi ini? Apa kemungkinan hasil terburuk? Apa hasil yang paling mungkin? Apakah ini akan memberi saya apa yang saya inginkan tanpanya? memberi saya hasil yang ingin saya hindari? ”

• Pilih Solusi: Setelah setiap solusi potensial dievaluasi, sering kali ada solusi yang menonjol karena memaksimalkan peluang keberhasilan sambil meminimalkan hasil yang tidak diinginkan. Jika ada beberapa yang tampak sama bagusnya, memilih satu karena alasan sewenang-wenang adalah sah. (Jika tidak ada yang tampak masuk akal, kembali ke langkah 2 dan buat beberapa lagi yang kemungkinan besar berhasil!)

• Jalankan Solusi yang Dipilih: Sekarang setelah Anda memiliki ide tentang bagaimana memecahkan masalah Anda, cobalah!

• Evaluasi Hasil: Bagaimana hasilnya bagi Anda? Dapatkah Anda melihat bagaimana Anda dengan benar (atau salah!) Evaluasi awal Anda menilai situasi? Apakah ada pelajaran di sini yang dapat Anda gunakan untuk menyesuaikan rutinitas pemecahan masalah Anda di masa mendatang?

• Coba Lagi (jika Diperlukan): Jika upaya awal Anda gagal, pertimbangkan apa yang telah Anda pelajari, dan mulai dengan Langkah 3 (atau Langkah 2 jika Anda membutuhkan lebih banyak ide.) Jangan menyerah!

Alat Bantu Grafis

Salah satu cara paling efektif untuk memperkenalkan proses pemecahan masalah kepada anak berkebutuhan khusus adalah dengan menyajikan ‘lembar kerja’ yang memiliki representasi grafis untuk setiap langkah. Misalnya, tulis “Masalah: __________” di bagian atas, berikan daftar bernomor dengan beberapa baris untuk solusi yang diusulkan, dan bagi setiap baris menjadi “Mungkin saya bisa …” dan “Dan jika saya melakukannya, mungkin …” Gunakan bagian pertama dari setiap baris untuk mencatat solusi potensial, dan bagian kedua untuk mengevaluasi setiap solusi potensial. Di bagian bawah, tulis “Saya memilih untuk _________,” dan sertakan tempat untuk mencatat apakah itu berhasil atau tidak, dan mengapa.

Metode Aku-Kita-Kamu

Metode yang paling banyak diteliti – dan dengan demikian, paling terbukti – untuk mengajarkan keterampilan apa pun (kepada siapa pun, terlepas dari kebutuhan khusus mereka) adalah metode “Aku-Kita-Kamu”. Seperti yang mungkin Anda asumsikan, ada tiga langkah:

1. Peragakan (Saya melakukannya dengan cara ini): Mulailah dengan menjalankan seluruh penggunaan keterampilan, dan biarkan anak mengamati. Bersikaplah menyeluruh, lakukan dengan lambat, dan jelaskan semua yang Anda lakukan dan setiap keputusan yang Anda buat di sepanjang jalan.

2. Panduan (Kami melakukannya bersama): Kemudian, ikuti prosesnya, dan biarkan mereka mengambil inisiatif di setiap langkah, bantu mereka hanya ketika mereka mencapai batu sandungan, dan menjawab pertanyaan apa pun yang mereka miliki saat Anda pergi.

3. Awasi (Anda melakukannya dengan cara yang sama): Akhirnya, ketika mereka telah mencapai kenyamanan dengan proses yang dipandu, biarkan mereka berlatih secara mandiri sambil Anda menonton. Jika mereka ragu, tunggu selama Anda bisa; ketika Anda melakukan intervensi, berikan dorongan sekecil mungkin kepada mereka.

Catatan penting

• Perhatikan bahwa langkah-langkah ini bukanlah urutan; Anda harus melakukannya beberapa kali – mungkin puluhan atau puluhan kali – sebelum prosesnya nyaman bagi anak Anda. Yakinkan diri Anda sendiri bahwa itu akan menjadi nyaman, dan keterampilan yang mereka kembangkan melalui usaha Anda akan sangat berharga di future.

• Mulailah dengan model kecil yang relevan tetapi masalah yang sangat kecil seperti ‘Saya ingin makanan penutup’ atau ‘Saya ingin kaki saya berhenti sakit.’ Jika Anda mencoba memodelkan masalah dengan elemen emosional yang signifikan atau pengaruh lain, terlalu mudah bagi seorang anak untuk terjebak dalam drama dan benar-benar gagal untuk memenuhi tujuan menjalani proses tersebut.

• Ulangi sering, tetapi tidak lebih dari beberapa kali berturut-turut. Prosesnya menjadi akrab selama beberapa minggu, bukan berjam-jam atau berhari-hari. Mungkin ide yang bagus untuk menyusun “masalah hari ini” dan menjalankan proses selama seminggu dari “Saya bersedia” sebelum Anda melanjutkan ke “Kami bersedia”, dan setidaknya dua minggu sebelum Anda melanjutkan menjadi “Anda lakukan.”

Bersikaplah gigih, sabar dan penuh kasih. Harinya akan tiba ketika Anda akan memberkati diri Anda sendiri ribuan kali atas usaha yang Anda lakukan hari ini!

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.